Daftar Persamaan Transistor Paling Update

Posted on

Transistor merupakan komponen elektronika aktif yang banyak digunakan pada berbagai rangkaian elektronika. Komponen ini merupakan bagian vital dan penting dari sebuah sirkuit elektronika. Jika transistor rusak, maka sirkuit akan mengalami kegagalan fungsi.

Transistor diproduksi dengan banyak jenis dan bentuk untuk keperluan pemakaian yang berbeda. Setiap transistor yang diproduksi mempunyai fitur dan karakteristik masing masing. Karena itu kita tidak sembarangan mengganti transistor yang rusak dengan transistor persamaan.

Tips mengganti transistor

Pada dasarnya kita dapat mengganti transistor yang rusak dengan transistor lain yang sesuai. Sehingga jika kita tidak menemukan persamaan transistor pengganti pada daftar persamaan transistor di bawah, kita bisa menggantinya dengan jenis transistor laiannya.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika kita hendak mengganti transistor menggunakan transistor lain yang tidak ada pada tabel persamaan transistor :

  • Gunakan transistor pengganti yang memiliki fitur tegangan dan arus listrik maksimal lebih besar
  • Transistor pengganti harus dari jenis yang sama
  • Tidak mengganti transistor jenis bipolar dengan transistor mosfet atau sebaliknya karena berbeda karakter
  • Transistor pengganti harus memiliki daya maksimum lebih besar

Daftar persamaan transistor

Berikut ini adalah daftar tabel persamaan transistor lengkap yang biasa digunakan pada berbagai rangkaian elektronika. Untuk informasi datasheet dan data pin transistor pengganti, silahkan buka link pada tipe transistor dengan mengklik-nya.

Tipe TransistorJenisTransistor Persamaan
13003NPN5302D
BLD123D
BUJ101
BLD135D
BUL381D
BUW84
STL128D
BUW85
HLD133D
TTD1409B
10N60MOSFET N-CHANNEL10N03
10N30
10N40
10N40C
10N40E1D
10N60F
10N40F1D
10N50F1D
10N60KBD
10N60F
13009NPNST13007
BUJ105A
BUJ105AX
2SC2335
2SC2553
MJE13006
MJE15020
KSE13007
TE13007
KSE13006
13005NPN2SC3795
2SC3795A
FJP13007
FJP13009
KSE13007F
MJE13007A
MJE13007G
MJE13009
ST13005
MJE13004
BUJ103A
2N6499
2SC2333
2SC2535
2SC2536
2SC2552
2SD271
2SD272
2SD422
2SD423
2SD518
2SD622
2SD724
KSE13004
KSE13005
MJ4380
MJ4401
MJE53
MJE53T
TIP75
IP75A
TIP75B
TIP75C
13001NPN13001-0
13001-2
13001AH
13003
13003AD
13003A
13003B
2N5401PNPS8050
2N5550
2SA1319
2SA1625
2SA1625
2SA1207
2SC2909
KTA1275
MPSA92
MPSA93
BF723
2N5096
S8550PNPMPS6651
MPS6651G
MPS6652
MPS6652G
MPS750
MPS750G
MPS8550
MPSW51
MPSW51A
MPSW51AG
MPSW51G
S9012
SS8550
BC557
2N3906
A1015
2SA1943
BD140
BC528
2N2906
BC527
S8050
2SB564A
KSB564A
M8550
MPS3702
MPS6535
2N2955PNP2N201
2N2015
2N2016
2N2017
2N2018
2N2019
2N2020
2SA1943
MJ2955
MJ15004
2SA1216
RN2022PNPSTA412A
STA413A
STA421A
STA431A
STA434A
RN1210
RN1211
RN2201
BC550
RN2203
RN2205
RN2206
3DA1360
2N2004PNP2N1997 
2N1998 
2N1999 
2N200 
2N2000 
2N2001 
2N2002 
2N2003 
BU508 
2N2005 
2N2006 
2N2007 
2N2008 
2N201 
2N2015
2N2016 
2N2017 
STD1862NPNSTD01N
STD01P
STD03N
STD03P
STD100N03LT4
STD100N10F7
STD100N3LF3
STD100NH02LT4
STD100NH03LT4
STD105N10F7AG
B647PNPKSA1275
KSA1013
KTA1275
IRF630MOSFET N-CHANNELBUK454-200A
BUK454-200B
2SK1957
2SK2212
BUK444-200A
BUK444-200B
IRFI630G
IRFS630
IRFS631
RFP2N18
YTA630
2SK1957
IRF630PBF
IRF640
IRF640PBF
IRF644
IRFB17N50L
TIP42PNP2SB595
2SA77
2N6134
2SA1010
BD712
BD912
2SB633
2SB690
BDT42C
MJE34C
MJE42C
NSP42C
RCA1C06
C5929NPNC2499
C5803
BU2527AF
ST1519FX
D5048
C3644
C5517
D5048
C4430
C4423
C2328NPNSTC2073L
BTC2030A3
FTC2383
2SC3228
3DG2383
C3205
D1347
D1835
D1207
C2328A
KTC4375
A1023PNPA1013
A1015
A1015LT
A1015S
A1020
A1024
A1036K
A1037
A1048
TIP127PNPTIP107
BD268A
BDT62B
MJE6042
MJE6041
MJE6042
NTE262
TIP137
BD650
BD652
BD902
BD802
MJF127
MJF6668
D965NPNKSD5041RTA
2SD966
ECG11
ZTX869
ZTX851
ZTX851STZ
ZTX849STZ
ZTX849
KTD1146
TIP31NPN2SB595
2SA77
2N6134
2SA1010
BD712
BD912
2SB633
2SB690
BDT42C
MJE34C
MJE42C
NSP42C
RCA1C06
TIP41C
TIP32PNPCJF32C
TIP32D
BD582
BD592
BDT32C
2N6475
2N6476
2SB1016
MJE30C
MJE32C
MJE5195
NSP582
NSP5195
RCA30C
RCA32C
TIP62A
TIP62B
TSBIP629
BD242C
BD540C
BD954
EKG292
D400NPN2SD2206
2SC3207
2SC3070
2SD1930
2SD400MP
2SD400P-1
2SC4781
CE2F3P
2SD1140
2SD2213
KTD2854
NTE2341
STX112
2SC4682
ZTX690B
2SC3225
ZTX692B
2SC3726
C1959
C2665
C2660
D400
D882
D2159
C3225
C3807
D438
C2655NPN2SC3328
STX715
KTC3209
MJE182 (Paket TO-126)
2SA1162
B772PNPMJE172
KSB772
2N6407
2SA715
2SA738
2N6414
2N6415
2SA96
2SB743
2SB744
2SB772
BD788
BD816
BD826
BD386
BD386-1
BD386-2
BD386-5
BD388
BD388
KSB744
KSB744A
KSB772
MJE170
MJE171
MJE230
MJE231
MJE232
MJE233
MJE234
2N5087PNP2SA1016G
2SA1025
2SA1016H
2SA1016KG
2SA1083
2SA1016KH,
2SA1081
2SA1114
2SA1082
2SA1437
C560NPNBC556
BC557
BC307
SS9015
BC327−40
BC636
MPSA18
2N2907
S8550
2N4403
BC527
SS901
MPSA18
2N5087
MJE13007NPNST13007
BUJ105A
BUJ105AX
2SC2335
2SC2553
MJE13006
MJE15020
KSE13007
TE13007
KSE13006
S9012PNPS8550
2N4403
MPS3702
MPS6535
MPS6651
MPS6651G
MPS6652
MPS6652G
MPSW51
MPSW51A
MPSW51AG
S9014NPNBC547C
NTE2672
BC337−40
BC635
MPSA18
2N5962
MPS6571
2N2222
S8050
2N4401
BC537
SS9013
S8050NPNS9013
S9014
2N5551
S9014
MPSA42
SS8050
BC547
2N3904
2N2369
2N3055
2N3904
2N3906
2N5830
2N5830
S9014
2N5551
SS8050
MPS6601G
MPS660
MPS6602
MPSW01G
MPS6602G
MPSW01
MPS8050
S9013NPNS8050
S9011
2N2222
MPS6532
BC337
BC338
MPS6601
MPS6602
MPSW01
2N2222NPN2N2219
2N1613
2N2218
2N2792
NTE123A
2N3904
BC637
S9014
BC148
2N4403
MPS2222
PN2222
KN2222
KTN2222
S9015PNPBC557C
NTE2672
BC327−40
BC636
MPSA18
2N2907
S8550
2N4403
BC527
SS9012
KSP55
KSP56
KTC9015
MPSW55
MPSW55G
MPSW56
MPSW56G
C1970NPNC1971
C1972
D880NPNTIP31A
2SC1060
2SC1061
2SC1173
2SC1226
2SC1226A
2SC1418
2SC1419
2SC2236
2SC2500
2SC2075
2SD1134
2SD1274A
2SC1985
2SC1826
2SC3179
2SC3851A
2SC3851
2SC1986
2SD1354
2SD1274
2SD234
2SD235
2SD313
2SD314
2SD317
2SD318
2SD325
2SD330
2SD331
2SD365
2SD389
2SD390
2SD762
BDT31
BDT31A
KSA1220
2SD241
C1815NPN2N2222
2N3904
2SC945
2SC3198
2SC2458
2SC3198
2SC3199
2SC3916
2SC3917
KSC1815
KTC3198
2SC2712
2SC4166
2SC4738
FJX945
KTC3875
KTC3875S
D882NPNBD349
MJE802
BD185
MJE182
BD189
TIP122
BD131
BD187
2SD1693
2SC4342
2SD1018
2SD1712
D2499NPN2SC3894
2SC3896
2SC5250
2SD1651
2SD5023
2SD1556
2SD1879
2SD2125
2SD2253
2SD2348
TT2140
2SC6090
2SC6093
TT2138
TT2140
TT2222
J6810
2SD2599
2SD689
BU2520D
2SD2578
2SD249
2SD870
2N3904NPN2N2222
S8050
2N4401
BC537
SS9013
BC549
BC636
BC639
2N2369,
2N3055
2N3906,
2SC5200
2N2905NPN2N2904
2N5151
2N5153
BSS61
BSS62
C1971NPN2SC1972
2SC1978
2SC2867
2SC2907
D313NPNTIP31A
2SC1060
2SC1061
2SC1173
2SC1226
2SC1226A
2SC1418
2SC1419
2SC2236
2SC2500
2SD234
2SD235
2SD235
2SD314
2SD317
2SD318
2SD325
2SD330
2SD331
2SD365
BD2390
BDT31A
A940PNP2SA1006
2SA1079
2SA1006A
MJE15037
ECG55
ECG398
2SB940
2SB861
2SB567
2SA968
2SA740
2SA1006B
2SA1011
2SA1133
C2482NPN2SC3207
2STL2580
3DG2482
KTC3207
BF393W1
BFP13
ECG399
SK9352
2SC2551
2N6517C
2SC2551
2SC4497
C2229NPN2SC2310
2SC3467
2SC3468
3DG2229
KSC2310
KTC1026
2SC3228
BF422
KSC1506
KTC3206
C2373NPN2SC1410
2SC1447
2SC1448
2SC1669
2SC1683
2SC2238
2SC2238A
2SC2238B
2SC2344
2SC3421
2SD401
2SD404
2SD478
2SD603
2SD608
2SD610
2SD759
2SD760
2SD761
DJ38244R1
DJ455338
D47R44
TIPS63
IRFZ44NMOSFET N-CHANNELIRFZ46N
STP55N06
2SK2376
BUK456-60H
STP50N06
2SK2312
2SK2376
BUJ102S
IRF1010A
IRF2807
IRFB3207
IRFB4710
2N5551NPNBC549
BC636
BC547
2N2369
2N3055
2N3904
2N3906
2SC5200
NTE194
BC639
BC487
2N5833
A1266PNP2SA1015
2SA1048
2SA1267
2SA1522
2SA1523
2SA1529
2SB560
A1015
BC212
KSA1015
KSA708C
KSA733C
KTA1266
KTA1267
40N60MOSFET N-CHANNELCEP1N65
CEP01N6G
CEP02N65A
CEP02N65G
CEP02N6A
CEP02N6G
CEP02N7G
CEP02N9
CEP03N8
CEP04N6
D5023NPN2SC2481
2SC2690
2SC2690A
2SC3598
2SC3599
2SC3621
2SC3953
2SC3954
2SC3956
2SD415
2SD600
2SD600K
2SD669
BD791
KSC2690
KSC3953
MJE243
MJE244
FS7UMMOSFET N-CHANNELFS70KM-06
FS70KM-2
FS7oKM-03F
FS70KMJ-06F
FS70KMJ-2
FS70SM-06
FS70UM-2
IRF3205MOSFET N-CHANNELIRF1405
IRF1405Z
IRF1407
IRF1607
IRF2805
IRF2907Z
IRF3305
IRF3808
IRF3006G
IRFB3077
IRFB3077Z
IRFB3206G
IRFB3207
IRFB4110G
IRFB4310G
A1015PNPA733
2SA495
2SA1048
2SA1267
2SA1266
2SA1522
2SA1524
2SB560
BC212
KSA708C
KSA733C
KTA1266
2SA561
2SA564
2SA675
2SA705
2SA850
2SAKTA1055
BC257
BC557
BC307
KT3108A
A733PNP2SA1522
2SA1523
2SA1524
2SA1525
2SA1526
2SA1527
2SA1528
2SA1266
2SA1015
H733
KSA733C
2N3906
2N2907
A564PNP2SA1522
2SA1523
2SA1524
2SA1525
2SA564A
2SA628
KSA733C
MPS3638
PN3638
TIP3055NPN2N3055
2SC5200
MJ15003
2SC2922
2SC2723
2SC2944
2SC3054
2SC3856
2SC3910
2SC4434
2SD1466
BUT13P
NTE256
2SC4139
ECG392
BD140NPNBD238G
MJE171
BD793
BD170
BD180
BD231
MJE252
MJE254
BF380
BCP53 
TIP41CNPNBD711
BD911
BDT41C
BDT41CF
MJE5180
MJE5182
TIP41CF
TIP41CG
TIP41D
TIP41E
TIP41F
TIP42D
C945NPN2SC1815
2SC2458
2SCC3198
2SC3199
KSC945C
KSC1815
C828
C829
C828NPN2N3904
BC550
BC548
MPSH10
C945
BC547NPNBC549
BC548
BC550
BC636
BC639
2N2222
TO-92
TO-18
2N2369
2N3055
2N3904
2N3906
BD139NPNBD136
BD138
DB140
D882
D137
TIP31C
SL100
S8050
BC547
2N2222
2N4401

Persamaan transistor Lengkap – Pada post kali ini saya akan memberikan informasi datasheet, persamaan dan fungsi transistor 1202 pada rangkaian elektronika. Transistor 1202 ialah transistor bipolar jenis NPN yang umum digunakan di banyak jenis sistem dan proyek elektronika.

Pos Terkait:  Datasheet dan Persamaan Transistor 2N2905

Transistor adalah salah satu jenis komponen elektronika aktif yang biasa digunakan terutama pada rangkaian elektronika penguat sinyal dan switching daya. Kegunaan utama komponen ini ialah untuk meningkatkan tegangan maupun arus listrik hingga beberapa kali lipat.

Tiap tipe transistor yang ada di rangkaian elektronika memiliki pengenal berupa susunan kode abjad dan nomor yang diberikan oleh produsen pembuatnya. Hal ini dimaksudkan untuk membedakan antara satu transistor dengan transistor lainnya. Karena setiap transistor yang diproduksi memiliki sifat , karakter dan kemampuan yang tidak sama.

Umumnya kalian bisa mendapatkan transistor dengan mudah di berbagai toko elektronika yang ada di sekitar kita atau lewat toko online. Namun ada kalanya kita tidak dapat menemukan transistor dengan nomor atau jenis tertentu sesuai kebutuhan. Untuk mengatasi permasalahan seperti ini kita bisa menggunakan transistor pengganti atau transistor equivalent yang mempunyai fitur yang sama.

Deskripsi Transistor 1202

Transistor 1202 adalah transistor umum yang bisa ditemukan pada bermacam macam rangkaian elektronika, baik berupa proyek elektronika mahasiswa, pelajar maupun perangkat elektronika komersil. Seperti sudah dijelaskan sebelumnya, tr 1202 termasuk ke dalam golongan transistor bipolar jenis PNP dengan Nilai penguatan sinyal yang cukup baik .

Pos Terkait:  Cara Menggunakan Modul WiFi NRF24L01

Tampilan komponen aktif ini dikemas dalam bentuk paket kemasan plastik TO-92 yang kompak . Ada beberapa produsen yang membungkus transistor tipe ini dalam bentuk paket kemasan yang lain. Namun secara umum transistor 1202 hadir dalam kemasan TO-92.

Besar penguatan sinyal atau gain yang dipunyai transistor ini cukup baik, yaitu sekitar 100. Dengan kemampuan penguatan sebesar ini kita dapat mengaplikasikan komponen aktif ini pada sirkuit penguat sinyal di bagian pre amp. Hanya saja kita harus memperhatikan cara pemberian arus bias pada kaki basis transistor supaya tidak berlebihan karena bisa menyebabkan transistor cepat panas.

Beban arus maksimum transistor ini mencapai 0.1A dengan besar tegangan kolektor – emitornya sampai 50 Volt. Karena itu dapat dipakai di sistem switching daya untuk mengangkat beban maksimum sebesar 0.1A.

Daftar Persamaan Transistor 1202

Ada beberapa transistor equivalent yang bisa menggantikan tr 1202, karena memiliki fitur dan spesifikasi tegangan yang mirip . Berikut ini adalah contoh beberapa persamaan transistor 1202 selengkapnya :

  • KSR1001
  • KSR1002
  • KSR1003
  • KSR1004
  • KSR1005
  • KSR1006
  • KSR1007
  • KSR1008
  • KSR1009
  • KSR1010

Transistor pengganti 1202

Sebenarnya teman teman bisa mengganti semua jenis transistor apapun dengan transistor lainnya, namun dengan syarat mempunyai fitur dan data teknis yang sepadan atau lebih tinggi. Jadi saat kita mengganti transistor, kita tidak harus berpatokan pada transistor persamaannya saja.

Pos Terkait:  Tabel Persamaan Transistor Lengkap

Namun kita perlu mengecek data teknis tegangan dan arus listrik maksimum yang dimiliki oleh transistor pengganti atau transistor equivalent tersebut. Umpamanya , jika transistor yang akan diganti memiliki arus kolektor maksimum 0.5 A, maka kita harus mencari transistor pengganti yang mempunyai arus kolektor maksimal sebesar 0.5 A atau lebih besar .

Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi transistor beroperasi terlalu keras yang bisa menyebabkan transistor cepat panas dan rusak.

Fitur dan spesifikasi setiap transistor bisa dicek lewat informasi datasheet transistor itu yang dipublish oleh pabrik pembuatnya.

Kalian bisa mencarinya di situs componentinfo .

Susunan pin transistor pengganti

Hal lain yang harus diperhatikan saat menggunakan transistor pengganti adalah mengetahui letak masing masing pin transistor pengganti yang ingin dipakai itu . Perlu diketahui, posisi terminal transistor equilvalent tidak mesti sama dengan tr aslinya yang akan diganti.

Karena itu kita mesti mengetahui posisi masing masing terminal transistor pengganti tersebut supaya tidak salah menyoldernya pada rangkaian karena bisa membuat kerusakan pada transistor.

Informasi Datasheet Transistor 1202

Datasheet merupakan kumpulan informasi yang berkaitan dengan suatu peralatan elektronika. Datasheet berisi data fitur, karakteristik, kemampuan dan dimensi komponen secara keseluruhan.

Dengan melihat informasi datasheet suatu komponen elektronika, maka kita bisa memperkirakan kekuatan dan fungsi komponen tersebut di dalam rangkaian elektronika.

Berikut ini adalah tabel keterangan datasheet transistor 1202 :

JenisNPN
TipeKSR1202
Kemasan Paket TO-92S
Nilai Penguatan ( hfe )Max. 30
Arus Kolektor ( IC )Max. 0.1A
Tegangan Emitor – Basis ( VEB )10 V
Tegangan Kolektor – Emitor (VCB )Max. 50 V
Tegangan Kolektor – Basis ( VCB )Max. 50 V
Disisipasi Kolektor0.3 W
Frekuensi Transisi250 MHz
Nilai Noise– dB
Suhu kerjaMax. 150 °C

Konfigurasi Kaki Transistor 1202

Susunan pin transistor 1202 dapat dilihat pada gambar dan keterangan tabel dibawah ini :

persamaan transistor 1202
Nomo PinNamaKeterangan
1BasisPengendali bias transistor
2KolektorAliran arus ke kolektor transistor
3EmitorAliran arus ke emitor transistor

Fungsi Transistor 1202

Kegunaan transistor secara umum adalah sama, yaitu dapat digunakan sebagai switching atau sebagai penguat arus atau pun tegangan. Artinya kita tidak harus memakai transistor sebagai penguat sinyal saja seperti pada rangkaian amplifier, namun kita juga dapat memakai transistor sebagai saklar atau switching.

Aplikasi transistor pada rangkaian elektronika, baik sebagai penguat maupun sebagai saklar dapat dioperasikan dengan cara mengendalikan pemberian arus bias basis transistor tersebut. Untuk lebih jelas, silahkan simak pembahasan berikut ini :

Transistor 1202 sebagai saklar

Untuk mengkondisikan transistor supaya dapat dioperasikan sebagai saklar, maka kita mesti memberikan arus bias pada basis transistor melebihi tegangan breakdown transistor itu. Umumnya tegangan breakdown atau tegangan tembus transistor adalah 0.3 V sampai 0.7 V.

Saat kita menerapkan tegangan bias basis melampaui batas tegangan tembusnya, maka transistor akan masuk dalam keadaan saturasi. Dimana pada mode ini , resistensi kolektor – emitor sangat rendah hingga mendekati nol. Karena itu memungkinkan terjadinya aliran arus listrik diantara kedua terminal transistor tersebut.

Kondisi seperti ini bisa dianalogikan seperti sebuah saklar dalam kondisi terhubung . Sehingga arus listrik bisa bebas mengalir diantara kaki kolektor – emitor.

Untuk memutuskan aliran arus listrik pada kolektor – emitor dapat dilakukan dengan cara menghentikan bias tegangan pada basis transistor, sehingga transistor berada pada kondisi cut off atau non-aktif.

Pada keadaan ini hambatan antara terminal kolektor – emitor sangat besar, sehingga sulit dialiri oleh arus listrik. Keadaan transistor seperti ini dapat dibayangkan seperti saklar dalam kondisi tidak terhubung . Dimana arus listrik tidak dapat mengalir diantara kolektor – emitor.

Saat kita mengoperasikan transistor sebagai saklar, maka kita sebaiknya mengatur besar arus bias pada basis transistor jangan sampai terlampau besar. Pemberian arus bias yang terlampau besar dapat menyebabkan kerusakan pada transistor .

Biasanya arus bias basis transistor kira kira antara 10 mA sampai 100 mA tergantung spesifikasi transistor masing masing. Karena itu diperlukan resistor pembatas arus pada pin basis transistor.

Cara kerja transistor 1202

Transistor 1202 sebagai penguat

Selain dapat dipakai sebagai saklar, fungsi transistor 1202 lainnya ialah sebagai penguat sinyal. Transistor mempunyai kemampuan untuk menguatkan sinyal yang berbentuk arus listrik dan tegangan sampai beberapa kali.

Contoh pemakaian komponen ini untuk penguat adalah di rangkaian sistem amplifier, baik amplifier audio maupun penguat gelombang radio.

Untuk menjadikan transistor agar berfungsi sebagai penguat, kita mesti mengatur kinerja transistor supaya berada di wilayah aktive . Dimana pada kondisi ini tegangan bias basis diatur pada besaran yang pas sehingga transistor tetap berada pada kondisi antara saturasi dan cut off.

Besarnya penguatan tegangan atau gain yang dilakukan oleh transistor ialah perbandingan antara arus kolektor dan basis.

Gain = Arus kolektor (IC) / Arus basis (IB)

Dengan mengendalikan aliran bias basis yang sangat kecil, kita bisa memperoleh aliran arus yang jauh lebih besar pada keluaran transistor. Oleh karena itu transistor digolongkan sebagai komponen aktif, karena bisa menghasilkan sinyal baru yang lebih tinggi .

Ada 3 jenis sirkuit sistem penguat transistor yang sering digunakan di bermacam sirkuit elektronika, yaitu :

  1. Sistem penguat Common Emitter
  2. Sistem penguat Common Base
  3. Sistem penguat Common Colector

Diantara ketiga konfigurasi penguat diatas, penguat Common Emitter lebih banyak digunakan karena memiliki potensi penguatan sinyal yang baik dengan noise yang rendah.

Contoh Penggunaan Transistor 1202

Di dalam sistem elektronika, transistor 1202 sering digunakan pada sistem penguat sinyal audio dan RF di frekuensi menengah. Spesifikasi angka gain yang dipunyai tr ini cocok untuk digunakan pada blok rangkaian driver atau pun pre amplifier.

Walaupun demikian , tidak jarang transistor jenis ini dimanfaatkan untuk penguat akhir pada rangkaian amplifier audio mini yang mampu menggeber speaker berukuran kecil.

Untuk pemakaian sebagai saklar, transistor 1202 memiliki kemampuan untuk mengangkat beban maksimum hingga 1A. Sementara itu kebutuhan arus bias basis yang kecil memungkinkan komponen ini ideal dipakai pada sistem rangkaian mikrokontroller, seperti arduino, raspberry maupun AVR.

Beberapa contoh penerapan transistor 1202 adalah :

  1. Sirkuit driver penguat audio
  2. Rangkaian dimmer lampu LED
  3. Sirkuit pengendali speed motor DC
  4. Sistem penguat RF
  5. Rangkaian switching daya
  6. Penguat akhir daya rendah
  7. Rangkaian regulator tegangan
  8. Rangkaian charger batere

Tips Agar Transistor Awet

Secara umum setiap transistor sudah dirancang agar memiliki kemampuan dilewati arus hingga batas maksimum tertentu. Bahkan ada jenis transistor dengan tipe tertentu yang bisa dilewati tegangan hingga ratusan Volt.

Misalnya transistor yang biasa dipakai pada bagian sistem switching power supply atau sistem horizontal televisi yang memiliki data teknis tegangan tinggi.

Walaupun transistor dapat berjalan dengan baik ketika diberi tegangan maksimum, tapi semestinya kita perlu memberikan tegangan paling tinggi 20% dibawah batas maksimalnya saja. Hal ini dengan tujuan untuk menjaga agar transistor tidak mudah rusak karena bekerja terlalu keras.

Misalnya batas maksimum tegangan kolektor – emitor sebuah transistor adalah 100 V, maka baiknya kita mensupplay tegangan kolektor – emitor maksimum sekitar 80 V saja. Dengan begitu transistor tidak akan cepat panas dan bisa bertahan lama.

Pada tipe transistor yang mempunyai kemampuan bekerja untuk daya besar harus memasang pendingin yang memadai untuk menghilangkan panas secara maksimal. Karena suhu transistor yang sangat tinggi akan mengurangi kemampuan kinerja transistor tersebut. Selain itu, paparan suhu panas yang tinggi dapat membuat transistor mudah mati .

Kesimpulan

Pada prinsipnya, kita bisa mengganti semua transistor dengan tipe lainnya yang Mempunyai | memiliki} fitur dan spesifikasi tegangan yang setara atau lebih besar . Kita tidak perlu selalu mengganti transistor dengan jenis atau nomor seri yang sama aja , karena belum tentu tr equivalent itu ada di pasaran.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah, kita tidak dapat mengganti transistor tipe bipolar dengan transistor mosfet atau sebaliknya. Karena kedua tipe transistor itu secara fitur dan karakteristik berbeda. Gantilah transistor bipolar dengan tipe transistor bipolar lainnya, dan transistor mosfet diganti dengan jenis transistor mosfet juga.

Perlu juga diketahui bahwa transistor pengganti tidak 100% sama persis dengan transistor aslinya. Transistor equivalent adalah transistor yang mempunyai kemiripan fitur dan data teknis tegangan dengan transistor aslinya.

Itulah artikel persamaan transistor 1202 serta datasheet dan contoh aplikasinya di rangkaian elektronika. Semoga berguna .

Pos Terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *